Monday, 8 August 2016

Pemandian Air Panas Ciwalini Ciwidey

keluarga besar ibnu abbas

setiap tahun saya dan keluarga besar dari almarhum papah saya selalu mengadakan arisan satu bulan sekali, alasannya untuk mempererat tali silaturahmi kita semua berkumpul dan makan2, tapi tahun kemaren saya sempat ga ikutan karena alasan kesibukan. dan kebetulan pembukaan arisan tahunan dibuka lagi kebetulan bisa ikut ya saya ikutan, karena kebetulan acara diadakan di pemandian air panas ciwidey dan kebetulan itu lumayan dekat dari rumah kaka sekitar 1-2 jam dari soreang, akhirnya saya dan keluarga ikut. berangkat pagi2 dari rumah kaka sampe ciwidey cuaca udah mendung, sayang sekali! setelah sampai ciwidey kita disambut dengan hujang rintik-rintik dingin bangetttttt, tiket masuk yang harus saya bayar totalnya adalah Rp 105.000 untuk 5 orang dewasa dan kita dapet teh walini juga, cuacanya ga mendukung pas sampai hujan makin gedeeeee anyep deh udah udara dingin banget trs dikasih ujan gede juga lengkap sudah, dan disana ternyata keluarga yang lain sudah menunggu kita, pas samppe kita langsung makan aja makanan yang sudah keluarga siappkan hahhaha...

ciwalini ciwidey
gila yah ni tempat udah ujan gede juga tetep aja penuh banget tempatnya, sampe berasa ada dipasar saking banyaknya orang, dan my princess sofia nangis minta main air padahal ujan masih gede banget, tapi ga lama ujannya berhenti dan akhirnya saya ajak my princess sofia buat berenang di pemandian air panas ini dia seneng banget dehh,, sebenernnya belum puas berendam sih tapi saya putuskan untuk udahan soalnya kasian sofia kedinginan, walaupun airnya panas tapi kan udaranya dingin banget karena ada di sekitar perkebunan teh gt.. abis bersih-bersih terus kita foto-foto dan ngobrol-ngobrool sebentar, seru deh kalau udah kumpul keluarga, andaikan almarhum papah masih ada dia pasti seneng banget ada disini..

perkebunan teh rancabali
karna waktu juga udah sore dan kita juga sudah cukup lama berada disini akhirnya kita memutuskan untuk pulang, tapi sebelum pulang kita putuskan untuk foto-foto dulu diperkebunan teh. berangkatlah kita dengan 4 mobil dan 1 motor pergi ke arah situ patenggang, disepanjang perjalanan kita disambut oleh pemandangan perkebunan teh yang indah ini, oh nikmat mana lagi tuhan yang kau dustakan, sedih banget dehhh tapi seneng juga, sedihnya karena dulu kalau jalan-jalan kita masih kumplit ada almarhum papah, ada almarhum ade juga tapi disyukuri alhamdulilah masih bisa menikmati tempat yang indah ini dan moment ini bareng keluarga papah, bareng mamah, suami, kaka dan anak. ya allah jaga mereka yang saya sayangi selalu.. kebersemaan ini terlalu indah, mereka adalah alasan saya selalu ingin pulang ke kampung halaman saya dibandung
ga mau kalah eksis dong momy juga hahha
me and my husband romantis itu sederhana

my lovely family
my litlle family

bahagia selalu bersama kalian

1 comment:

  1. Now is not the time anymore so people are mediocre. You should begin to stop following what others are doing to get a place in the association.
    suksestoto

    ReplyDelete